pinjaman

Munculnya pinjaman pribadi – Sue mengantar putrinya ke kunjungan dokter lanjutan karena kakinya patah, memikirkan untuk membayar tagihan medisnya baru-baru ini. Dia bertanya kepada Siri, “Bagaimana cara saya mendapatkan pinjaman pribadi?”

Jack baru-baru ini memulai bisnis truk makanan kecil yang menjual taco. Penjualan sedang booming, begitu pula saldo kartu kreditnya. Dia ingin mengambil pinjaman pribadi untuk melunasi tagihan yang membengkak dan mengkonsolidasikan utangnya tetapi tidak yakin harus mulai dari mana.

Jika Anda, seperti Sue dan Jack, pernah mendengar tentang Pinjaman pribadi tetapi mendapati diri Anda mencari di Google “cara mendapatkan pinjaman pribadi dari bank”, Anda tidak sendirian. Banyak orang Amerika telah meneliti dan mengambil pinjaman pribadi baru-baru ini. Jumlah pinjaman pribadi meningkat dari 16,9 juta menjadi 19,2 juta dari tahun 2017 hingga 2018. Jika menurut Anda ada banyak dolar yang beredar, Anda benar. Saldo total untuk semua pinjaman pribadi tumbuh dari Rp 102 miliar pada awal 2017 menjadi Rp 120 miliar pada awal 2018.

Terkadang pinjaman pribadi disebut sebagai pinjaman cicilan, tetapi kedua istilah tersebut memiliki arti yang sama. Pinjaman pribadi dapat digunakan untuk banyak hal berbeda — itu bagian dari keindahan.

Untuk mendapatkan pinjaman pribadi, pertama-tama Anda harus mengajukan pinjaman dari bank atau perusahaan keuangan online. Tidak semua orang yang mendaftar akan memenuhi syarat, tetapi jika Anda melakukannya, institusi dapat meminjamkan dana dalam jumlah tertentu, seperti Rp 10 juta. Kemudian Anda membayarnya kembali selama jangka waktu tertentu.

Setiap pembayaran biasanya disebut cicilan. Misalnya, Anda mungkin memiliki pembayaran bulanan, atau cicilan, Rp 300 ribu setiap bulan. Biasanya Anda akan berhutang jumlah tersebut setiap bulan selama beberapa tahun tertentu sampai Anda membayar kembali jumlah penuh.

Agunan dan pinjaman pribadi

Pinjaman pribadi biasanya tanpa jaminan. Artinya, persyaratan pinjaman pribadi tidak menyertakan jaminan untuk mendukung pinjaman. 

Agunan adalah aset, seperti mobil atau rumah, yang dapat digunakan untuk membayar kembali pinjaman jika Anda tidak dapat mengirimkan pembayaran untuk waktu yang lama.

Jika pinjaman memang membutuhkan agunan, itu disebut pinjaman terjamin. Pinjaman rumah atau pinjaman mobil akan dianggap sebagai pinjaman terjamin. Bagaimana mereka bekerja? Nah, misalnya, saat Anda mengambil cicilan, rumah biasanya dijadikan jaminan. Jika Anda melewatkan terlalu banyak pembayaran hipotek, lembaga keuangan yang meminjamkan uang tersebut dapat membawa pulang Anda sebagai imbalan atas uang yang Anda terima dan tidak dapat dikembalikan.

Karena pinjaman pribadi tidak memerlukan agunan, itu berarti bunga terkadang bisa lebih tinggi. Bunga adalah biaya untuk menggunakan uang bank. Bunga tersebut biasanya disertakan dalam pembayaran angsuran bulanan Anda.

Pinjaman pribadi untuk melunasi hutang

Mengambil pinjaman pribadi juga bisa menjadi cara untuk mengkonsolidasikan hutang. Ini adalah gagasan untuk menyatukan semua hutang Anda. Jika Anda memiliki beberapa utang yang berbeda dan merasa sulit untuk melacaknya, menggabungkannya menjadi pinjaman pribadi dapat mempermudah Anda untuk berfokus hanya mengirimkan satu pembayaran.

Manfaat utama lain dari konsolidasi pinjaman pribadi untuk hutang adalah bahwa Anda mungkin mendapatkan tingkat bunga yang lebih rendah. Jika Anda memiliki hutang kartu kredit pada beberapa kartu berbeda yang memiliki tingkat bunga tinggi, Anda bisa mendapatkan pinjaman cicilan untuk melunasi hutang kartu kredit tersebut. Alih-alih melunasi beberapa utang dengan suku bunga tinggi, Anda bisa berupaya melunasi satu pinjaman pribadi untuk membayar lebih sedikit secara keseluruhan.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang cara kerja pinjaman cicilan, pertimbangkan dua skenario ini.

Menggunakan Pinjaman Pribadi untuk Kembali ke Jalurnya

Putri Sue baru-baru ini mengalami patah kaki. Sementara putrinya merasa jauh lebih baik, insiden itu membuat Sue memiliki beberapa tagihan medis tambahan yang tidak dia duga.

Untuk alasan ini, Sue mencari bantuan untuk membayar tagihan medis. Dia memutuskan untuk melihat apakah pinjaman pribadi bisa menjadi solusinya. Setelah bertanya kepada Siri cara mengajukan pinjaman pribadi, Sue mengetahui bahwa dia dapat mengambilnya melalui bank atau pemberi pinjaman online.

Karena tidak membutuhkan agunan untuk jenis pinjaman ini, Sue merasa nyaman mengambil pinjaman sebesar Rp 5 juta dengan tingkat bunga 8%. Dia akan membayar sekitar Rp 100 ribu setiap bulan selama 5 tahun untuk melunasi pinjaman pribadinya. Dengan mengambil pinjaman pribadi, Sue bisa lebih mampu menangani pengeluaran tak terduga ini tanpa menimbulkan pukulan finansial yang besar.

Menggunakan Pinjaman Pribadi untuk Mengkonsolidasi Hutang

Tabungan Jack sangat sedikit ketika dia memulai bisnis truk makanannya. Untuk membayar perbekalan, dia menggunakan kartu kreditnya. Dia sekarang memiliki saldo Rp 5 juta pada dua kartu, dan satu kartu dengan saldo Rp 10 juta. Itu adalah hutang Rp 20 juta yang harus dilunasi.

Jack meneliti pilihannya dan menemukan bahwa dia bisa mendapatkan pinjaman pribadi Rp 20 juta untuk melunasi hutangnya. Kartu kredit Jack memiliki tingkat bunga yang tinggi, mulai dari 10% hingga 20% di saldo. Alih-alih membayar bunga puluhan juta rupiah, ia dapat menabung dengan menyatukan jumlah tersebut dalam pinjaman pribadi untuk fokus pada pembayaran sekaligus sebesar Rp 20 juta. Dan karena pinjamannya memiliki tingkat bunga hanya 8%., Ini menurunkan jumlah yang akan dia bayarkan secara keseluruhan atas hutang tersebut.

Memahami Detail Pinjaman Pribadi

Meskipun pinjaman pribadi dapat membantu, penting untuk mempertimbangkan beberapa hal sebelum mengambil pinjaman pribadi. Memahami apa yang terkait dengan pinjaman pribadi akan membantu Anda menghindari masalah yang bisa muncul kemudian. Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk ditanyakan pada diri sendiri ketika Anda memikirkan tentang pinjaman cicilan:

Bisakah saya melakukan pembayaran? Lihat anggaran bulanan Anda untuk melihat apakah Anda mampu membayar jumlah yang jatuh tempo setiap bulan. Ini bisa menjadi perjuangan jika Anda berebut setiap kali cicilan jatuh tempo.

Apa yang akan saya bayar semuanya? Seperti pinjaman lainnya, pinjaman pribadi biasanya mengenakan suku bunga dan biaya. Selain membayar kembali apa yang Anda pinjam, Anda dapat mengharapkan untuk membayar jumlah tambahan. Ini bisa berkisar dari ratusan hingga ribuan dolar, tergantung pada pinjaman dan bank.

Katakanlah Anda mengambil pinjaman pribadi sebesar Rp 30 juta dengan tingkat persentase tahunan (APR) 10%. APR adalah bunga Anda yang dinyatakan sebagai suku bunga tahunan. Dalam istilah yang lebih sederhana, ini adalah harga yang Anda bayarkan untuk meminjam uang. Jadi jika Anda membutuhkan waktu tujuh tahun untuk membayar kembali pinjaman ini, Anda bisa membayar total lebih dari Rp 40 juta. 

Apakah itu kebutuhan atau keinginan? Saat keadaan darurat terjadi, terkadang lebih baik menabung dan menggunakan dana Anda sendiri untuk membayar pembelian khusus. Memikirkan faktor-faktor seperti keinginan dan kebutuhan dapat membantu ketika mempertimbangkan apakah pinjaman pribadi adalah pilihan yang tepat.

Pinjaman pribadi bisa menjadi cara yang bagus untuk mendapatkan uang saat Anda membutuhkannya, seperti dalam situasi Sue dan Jack. Tetapi bergegas ke pinjaman pribadi dengan biaya yang bisa Anda tabung secara wajar dapat menyebabkan hutang yang tidak perlu. Jika Anda melakukan riset dan memahami pilihan Anda, Anda dapat memutuskan apakah pinjaman pribadi cocok untuk Anda.

  • Partner links

  • Partner Links

    Partner Links